Cara gue masuk International Flavor and Fragrance (IFF)!

Awal minggu yang lalu gue mulai internship di International Flavor and Fragrance (IFF) atau di Indonesia dikenal sebagai PT Essence Indonesia. IFF ini adalah salah satu leading company di bidang flavor dan fragrance selain Givaudan, Firmenich dan lain-lain (you can check it online). Since banyak banget yang penasaran gimana caranya gue bisa masuk di IFF jadi gue memutuskan buat nulis di blog gue ini.

Jadi cerita gue dimulai ketika gue dikasih tau oleh pihak kampus kalau angkatan gue harus magang di perusahaan pada bulan Februari lalu. Nah, karena kebetulan gue baru balik exchange dari Filipin selama 6 bulan, gue memilih buat magang di kampung halaman gue yaitu Pekanbaru.

Karena gue jurusan teknologi pangan, ya gue harus intern di perusahaan pangan dong ya. Nah, salah satu perusahaan pangan yang ada di kota gue itu adalah Indofood. Sejujur-jujurnya gue ga terlalu interest buat magang disana karena gue bakal masuk di bagian Quality Control, yang di lab2 gitu dan kerjaannya lebih monoton. Ga gue banget pokoknya. Tapi gue juga mikir kalo gue bisa lebih hemat kalau balik ke Pekanbaru karena perusahaannya cuma 15 menit away from my house jadi ga perlu ngekos dan gue bisa nemenin orang tua gue juga. Trus syukur2 kalo kerjaan gue baik kan setidaknya gue nanti bisa lanjut kerja disana. Jadi lah gue masukin proposal bersama 2 orang teman gue yang juga mau ke Indofood di bulan April.

Gue sempat ngerasa ga damai gitu dengan gue masukin proposal ke Indofood ini. Tapi ya mau gimana, ga mungkin gue masukin proposal ke dua perusahaan yang berbeda kalau yang satu belum ada surat balasan diterima atau ditolak. Sampai suatu ketika, sahabat gue Paula cerita tentang masalah dia di tempat intern nya dia. Akhirnya gue mulai nih makin mikirin masalah intern gue. Apalagi udah sebulan ga ada kabar. Gue curhat juga sama Paula kalau gue ngerasa terlalu “sibuk” mengatur kehidupan gue sampai lupa buat dengar apa yang Tuhan mau. Di hari abis gue cerita sama Paula, pulang2nya gue langsung doa ke Tuhan, gue minta maaf kalau gue mungkin ga ngedengerin suara Tuhan tapi gue juga gatau harus ngapain.

Besok nya banget, di kelas Teknologi Pengolahan Pangan, Pak Dase, dosen gue tiba-tiba nawarin ada internship di IFF karena anak bimbingannya batal masuk kesana (alasannya sih karena sendirian) dan si bapak ini harus nyari penggantinya. Awalnya gue biasa aja dengernya tapi pas beliau bilang kalau internnya di bagian marketing, HATI GUE LANGSUNG DEG-DEG AN DONG. INI GA BOHONG BANGET. Gue langsung kepikiran apa ini jawaban doa gue. Apa ini yang Tuhan mau.

Kelar kelas itu gue langsung menghubungi Pak Dase buat ngasih tau kalau gue tertarik untuk magang di IFF tapi gue udah masukin proposal ke Indofood. Trus Pak Dase menyarankan gue untuk konsultasi dulu dengan dosen pembimbing gue. Ga tunggu lama2 lagi, gue langsung ngedatengin ruangan dosen pembimbing gue buat nanyain apa boleh gue intern di bagian marketing.

Tashia : “Bu, jadi tadi Pak Dase menawarkan lowongan buat intern di IFF tapi di bagian marketing. Kalau dari ibu apakah saya boleh magang di bagian tersebut?”

Dosen Pembimbing gue: “Boleh banget Tashia. Saya mendukung sekali. “

YES!

Satu urusan kelar.

Setelah itu gue langsung ngasih tau ke Pak Dase kalau dosen pembimbing gue udah ngasih approval buat gue intern di marketing. Jelang dua hari, pihak IFF nelfon gue kalau gue diterima masuk IFF di bagian marketing dan nanyain apa yang pengen gue pelajari di IFF nanti.

Akhirnya secara resmi masuklah gue ke IFF. Thanks GOD!

Tapi ga sampai disana, gue harus ngelapor ke pihak fakultas kalau gue ganti perusahaan magang. Ini deg-degan nya juga minta ampun karena status proposal gue kan masih dalam pengajuan ke Indofood. Jadi walaupun gue udah diterima di IFF tapi kalau pihak fakultas ga ngebolehin, ya sama aja gue ga bakal bisa ke IFF karena ga di approve sama pihak fakultas. Tapi gue tetap pergi ke TU Fakultas buat ngurus masalah administrasi gue ini.

Tashia : “Bu, saya mau buat surat pengajuan kalau saya udah diterima di IFF tapi sebelumnya saya sudah memasukkan proposal ke Indofood. Apakah boleh bu?”

Pihak TU: “Tunggu sebentar. Biar ibu cek. Siapa nama kamu?”

Tashia: “Tashia, bu. Tashia Agustin Tanriani”

Pihak TU : “Iya benar ini kamu masukin surat ke Indofood. Tapi statusnya udah expire sejak 2 minggu lalu. Jadi ya boleh aja kalau kamu mau ganti perusahaan”

Tashia: *dalem hati* Tuhaannn, kok baik banget sih sama gueeee :”)

Langsung deh gue menyiapkan surat-surat yang diperlukan untuk administrasi ke IFF karena kampus bentar lagi udah libur lebaran. Disini gue belajar banget bahwa dalam segala sesuatu gue ga boleh hanya sekedar berdoa minta Tuhan untuk memberkati gue tapi gue juga harus peka dengan suara Tuhan dan take action dengan kesempatan yang Tuhan berikan.

Nah, cerita gue ga sampai disana doang. Seminggu sebelum libur lebaran, gue ke rumah tante gue di Tangerang trus kita ibadah bareng gitu. Pulang dari ibadah, kita ketemu dengan dokternya tante gue di halaman gereja. Disitu mereka janjian buat vaksin influenza karena anaknya tante gue harus divaksin dan dia baru pulang ke Indonesia pas libur lebaran. Karena itu libur dan vaksin nya untuk 5 orang jadi tante gue ngajakin gue buat ikutan vaksin juga. Ya gue okein aja kan mumpung gratis HAHAHA.

Setelah anak tante gue pulang ke Indo, kita ke rumah dokter tersebut buat vaksin. Trus pas gue lagi disuntik, dokternya ngajakin gue ngomong.

Dokter: “Kamu kuliah dimana? Semester berapa?”

Tashia: “Saya kuliah di IPB dok. Sekarang semester 6”

Dokter: “Oh bakalan internship dong ya? Kamu intern dimana?”

Tashia: “Di IFF dok”

Dokter: “IFF?”

Tashia: “Iya dok. Di IFF”

Dokter: *manggilin suaminya* ” ini ada anak yang magang di IFF”

*Suaminya datang menghampiri kita yang lagi vaksin di ruang tamu*

Suaminya dokter: “Kamu siapa namanya?”

Tashia: “Tashia Pak.”

Suaminya dokter: “Oh kamu yang kemaren saya lihat CV nya ya”

Tashia: *duh ini siapa gue deg2an*

Suaminya dokter: “Iya, saya kerja di bagian commercial (marketing itu bagian dari dept. commercial IFF). Bagus kamu masuk disana. Kamu bisa explore banyak hal bukan cuma di food tech tapi dari segi bisnisnya juga”

Okeh. Gue langsung ketemu sama orang yang nerima CV gue dong. DI RUMAHNYA GENGS. DI RUMAH NYA! Ga paham lagi gue…. Dan setelah gue pulang, gue iseng ngecek linked in dan ternyata beliau adalah commercial director flavornya IFF. Kurang amazed apa gue sama Tuhan :’) He has set everything good for me! I can’t ask for more.

Gue selalu percaya banget sama ayat ini :

Roma 8:28 NIV

28 And we know that in all things God works for the good of those who love him, who[a] have been called according to his purpose.

Semua hal yang terjadi di hidup gue baik yang kelihatan baik maupun buruk di mata gue, gue tetap percaya kalau segala sesuatu itu akan mendatangkan kebaikan pada akhirnya. Semua itu dibolehkan Tuhan terjadi supaya memberi bekal agar gue bisa sampai ke panggilan yang sudah Tuhan tetapkan sejak awal saat Dia membentuk kehidupan gue.

Gue ga perlu membanding-bandingkan apa yang orang lain punya karena Tuhan udah mempersiapkan berkat buat gue tepat seperti apa yang gue butuhkan. Jadi gue ga boleh kecewa saat ada hal yang ga sesuai dengan keinginan gue, tapi juga ga boleh sombong saat gue dapat apa yang gue inginkan karena semuanya itu cuma titipan Tuhan ke gue selama gue ada di bumi ini.

Nah buat kalian yang lagi ngebaca blog gue, tetap percaya bahwa hari ini Tuhan punya sejutaa berkat yang udah disiapkan buat kalian. Be grateful for what you have and give your best for Him because He has given the best, for you and I.

Tambahana foto:

Diambil ketika gue makan siang bareng sama anak2 commercial IFF di first week of my internship. Walaupun baru masuk, mereka super welcome ke gue :”) I’m glad to be part of IFF.

4 pemikiran pada “Cara gue masuk International Flavor and Fragrance (IFF)!

  1. hai kaa! thankou for sharing yaa. aku bntr lagi juga magang di IFF nih ka! sekarang lagi revisi proposal. agak ngejelimet gitu ya perisa T^T. sempet down bntr tpi liat pos kk diingatkan kembali sama firman itu! thx ka

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s